FH UNAIR Kembali Wakili Indonesia dalam Putaran Internasional Philip C. Jessup International Moot Court Competition 2022

    FH UNAIR Kembali Wakili Indonesia dalam Putaran Internasional Philip C. Jessup International Moot Court Competition 2022
    Dokumentasi Delegasi FH UNAIR di National Rounds Philip C. Jessup International Moot Court Competition 2022. (Foto: SS Zoom)

    SURABAYA – Setiap tahun, Fakultas Hukum Universitas Airlangga (FH UNAIR) mengirimkan delegasi untuk mengikuti kompetisi Philip C. Jessup International Moot Court Competition. Philip C. Jessup International Moot Court Competition merupakan kompetisi peradilan semu internasional tertua dan terbesar di dunia yang diselenggarakan oleh International Law Students Association (ILSA) International headquarter Washington DC, Amerika Serikat.

    Bekerja sama dengan Indonesian Society of International Law (INASIL) Indonesia, kompetisi itu diikuti oleh hampir 700 sekolah hukum yang berasal dari puluhan negara. Sama seperti tahun-tahun sebelumnya, Philip C. Jessup International Moot Court Competition pada tahun ini dilaksanakan dalam dua tahap. 

    ARTIST.CO.ID
    market.biz.id ARTIST.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Tahap pertama yaitu National Rounds yang bertujuan untuk menyaring tim dari lima perguruan tinggi di Indonesia untuk bertanding di International Rounds memperebutkan White and Case Jessup Cup World Championship.

    Lolos ke International Rounds

    Delegasi FH UNAIR berhasil lolos di tahap National Rounds dengan menempati posisi Third Runner Up. Namun, tak hanya itu. Delegasi yang terdiri dari Baiq Elma Purnamawadita (researcher), Laila Maghfira Andaretna (oralist), Alexander (researcher), Gisela Keyla Mathea (oralist), dan Auralia Rizki Putri (oralist) tersebut juga berhasil melaju ke tahap kedua yaitu babak International Rounds. Bahkan, salah satu oralist, Auralia Rizki Putri berhasil menyabet predikat Second Best Oralist.

    Pantang Menyerah Menghadapi Kesulitan

    XPRESS.CO.ID
    market.biz.id XPRESS.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Auralia mengatakan bahwa ia sering merasa tidak percaya diri meskipun ia seorang oralist. Namun, ia terus berlatih pleading hingga tiga kali sehari, sampai harus menggunakan timer. 

    “Saat mendekati lomba, kita latihan pleading dengan menggunakan timer selama 21-22 menit sesuai dengan aturan perlombaan nanti sehingga menjadi terbiasa dengan suasana perlombaan aslinya, ” ujar Auralia kepada media, Jum'at (4/3/2022).

    NEWSPAPER.CO.ID
    market.biz.id NEWSPAPER.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Selain Auralia, delegasi yang lain juga bercerita mengenai kesulitan yang mereka hadapi saat persiapan kompetisi. Menurut mereka, hal paling sulit adalah menyesuaikan waktu latihan karena salah satu delegasi, Gisela Keyla Mathea, sedang berada di Eropa. 

    “Kita harus menyesuaikan waktu antara jadwal kuliah, kerja part time, dan riset. Topik lombanya juga tergolong baru dan sumbernya sangat terbatas, ” tutur Baiq Elma.

    XPOS.CO.ID
    market.biz.id XPOS.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Namun, semua kesulitan itu terbayarkan tatkala tim mereka menjadi Third Runner Up dan berhasil melaju ke babak International Rounds.

    “Kami semua merasa bangga mampu berpartisipasi dalam perlombaan international moot court terbesar di dunia dan bahkan berkesempatan untuk melaju ke tahap internasional. Melalui perlombaan ini juga, kami mampu belajar banyak mengenai materi hukum internasional secara mendalam yang kami percaya akan berguna untuk pendidikan dan karier kami ke depannya, ” ujar Alexander.

    Tips Menjadi Juara

    Sebagai penutup, para delegasi membeberkan tips dan trik agar menjadi juara, termasuk cara untuk menjadi oralist yang fasih.

    “Dalam menjadi oralist, sangat penting untuk master our own pleading script, tidak hanya substance, tetapi intro juga penting untuk memberikan awal mula yang baik. (Selain itu, red) yang terpenting adalah kedisiplinan, tekad, percaya diri, dan doa, ” tutup Auralia.

    Black Coffee
    market.biz.id Black Coffee
    18% Rp 4.500
    Beli sekarang!

    Penulis: Dewi Yugi Arti

    Editor: Nuri Hermawan

    SURABAYA
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Alumni FH UNAIR Paparkan Pengaruh Konflik...

    Artikel Berikutnya

    KAI Daop VII Madiun Bersama Komunitas Rail...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Afrizal

    Afrizal verified

    Postingan Bulan ini: 420

    Postingan Tahun ini: 1569

    Registered: May 25, 2021

    Syafruddin Adi

    Syafruddin Adi verified

    Postingan Bulan ini: 413

    Postingan Tahun ini: 2081

    Registered: Apr 8, 2021

    Indra Gunawan

    Indra Gunawan verified

    Postingan Bulan ini: 159

    Postingan Tahun ini: 544

    Registered: Nov 15, 2021

    KODIM SURABAYA TIMUR

    KODIM SURABAYA TIMUR verified

    Postingan Bulan ini: 130

    Postingan Tahun ini: 427

    Registered: Oct 4, 2021

    Profle

    Nanang suryana saputra verified

    Ada Apa Di Hutan Sirah Warangan Desa Bangunkarya Pangandaran
    Ini Salah Satu Yang Dilakukan Serda Andrianis Saat Komsos Dengan Warga Masyarakat
    Giat Kapolsek Cikakak di HUT Bhayangkara ke 76
    Berbagai Kegiatan Sosial di Koramil Jampangkukon pada Sail and Touring Sekeseler Siliwangi di Wilayah Kodim Sukabumi

    Rekomendasi

    Bersama Organisasi Mahasiswa dan Banom NU, Lakpesdam MWCNU Paiton Bedah Buku Badai Politik Uang
    Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani Bersama Forkopimda Lepas Keberangkatan 446 Jamaah Calon Haji Asal Gresik
    Wabup Fattah Jasin Support  Langsung Atlet Asal Pamekasan di Porprov VII Jatim
    Dorong Desa Optimalkan SDGs, Bupati Gresik Buka Bimtek Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintahan Desa di Kota Batu
    Ingin Kuliah Kedokteran Gratis dari Bupati Pamekasan? Ini Syaratnya

    Ikuti Kami