Kajati Jatim Mia Amiati : Bagimana Memaknai Hikmah Ramadhan di Tengah Pandemi Covid -19

    Kajati Jatim Mia Amiati : Bagimana Memaknai Hikmah Ramadhan di Tengah Pandemi Covid -19

    SURABAYA  – Dua tahun yang lalu, tepatnya pada hari Senin tanggal 13 April 2020, Presiden RI Joko Widodo telah menetapkan Wabah virus corona covid-19 sebagai bencana nasional yang dituangkan dalam Keputusan Presiden Nomor 12 Tahun 2020 tentang Penetapan Bencana Non-alam Penyebaran Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) sebagai Bencana Nasional.

    Lalu, bagaimana dengan kondisi terkini ? Apakah sudah ada pernyataan pemerintah yang menyatakan bahwa bencana sudah berakhir ? Masyarakat sudah mulai jenuh dan bahkan ada yang bersikap apriori dan di tengah suasana kejenuhan tersebut tiba-tiba beredar potongan Surat Edaran yang ditandatangani oleh Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana selaku Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 yang diklaim menyatakan Covid-19 dicabut dan tidak berlaku dengan SE Satgas No 9/2022.

    OPOSISI.CO.ID
    market.biz.id OPOSISI.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Ternyata itu semua keliru, Beredarnya informasi yang menyatakan  bahwa Surat Edaran Satgas Penanganan Covid-19 No 9/2022 menyatakan bahwa Covid-19 tidak berlaku dan dicabut merupakan klaim yang menyesatkan.

    Faktanya, bukan menyatakan Covid-19 dicabut dan tidak berlaku, melainkan mencabut Surat Edaran Nomor 7 Tahun 2022 tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Luar Negeri Pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) dimana Surat Edaran Satgas Penanganan Covid-19 No 9/2022 tersebut    berlaku efektif mulai tanggal 2 Maret 2022.

    Nasi Goreng Gila
    market.biz.id Nasi Goreng Gila
    20% Rp 2.500
    Beli sekarang!

    Masyarakat harus meyakini bawah Pemerintah tetap berusaha keras menyelesaikan vaksinasi dan menyelesaikan program bantuan sosial yang dapat mendukung berakhirnya pandemi Covid-19.

    Dengan segala daya  dan upaya Pemerintah terus  berikhtiar, berbagai kebijakan Pemerintah   dijalankan untuk bisa mengatasi masalah pandemi covid-19 ini, baik dari sisi kesehatan maupun ekonomi dengan  harapan kondisi  perekonomian bisa kembali pulih.

    HUMAS.CO.ID
    market.biz.id HUMAS.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Untuk itu sudah seyogyanya dalam beraktivitas, masyarakat tetap harus mematuhi Protokol Kesehatan, termasuk juga ummat muslim yang berada di seluruh bumi Nusantara dalam melaksanakan aktivitas ibadah di bulan suci Ramadhan tetap harus mematuhi Protokol Kesehatan guna dapat mewujudkan harapan kita semua mengakhiri masa pandemi Covid-19 yang terus bermutasi genetik dengan tingkat penyebaran yang begitu cepat.   

    Pemerintah selalu mengimbau agar masyarakat tetap mematuhi Protokol Kesehatan dengan cara menghindari berkerumun, semua harus saling menjaga jarak yang dikenal dengan  istilah Physical distancing dan diingatkan terus untuk menjaga kesehatan dengan membiasakan hidup bersih dan selalu mencuci tangan dengan menggunakan sabun yang dicuci oleh air yang mengalir. serta diwajibkan menggunakan masker

    Mencermati berbagai upaya yang telah dilakukan oleh Pemerintah, bagaimana jika kita memandang musibah bencana nasional ini dari sudut pandang Islami?

    ISLAM adalah agama yang mengajarkan kelapangan. dimana seluruh ajaran agama, baik  dalam bentuk perintah maupun larangan, tidak pernah dirancang untuk menyulitkan manusia.

    Al-Qur’an di dalam surat Al-Taghabun ayat ke 16  menegaskan :

    فَاتَّقُوا اللَّهَ مَا اسْتَطَعْتُمْ وَاسْمَعُوا وَأَطِيعُوا وَأَنْفِقُوا خَيْرًا لِأَنْفُسِكُمْ ۗ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

    Artinya : Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu dan   dengarlah serta taatlah dan nafkahkanlah nafkah yang baik untuk dirimu. Dan barangsiapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung. (QS. Al-Taghâbun/64: 16).

    Dengan demikian, sebagai ummat Islam meghadapi Pandemi COVID-19 ini, sikap kita yang pertama adalah Tawakkal kepada Allah SWT

    Setiap muslim hendaknya pasrah dan tawakkal kepada Allah. Ingatlah segala sesuatu atas kuasa Allah dan sudah menjadi takdir-Nya. Sebagaimana dicantumkan di dalam  At-Taghabun ayat 11:

    JOURNALIST.ID
    market.biz.id JOURNALIST.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَمَن يُؤْمِن بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

    Artinya : “Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.”  (QS. At-Taghabun: 11)

    Dengan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah SWT, maka kita dapat menyikapi musibah Pandemi COVID-19 ini dengan ikhklas, sehingga semua upaya Pemerintah untuk memutus mata rantai penyebaran COVID-19 bahkan menghilangkannya dari bumi Indonesia yang tercinta ini  dapat kita dukung sepenuhnya.

    Tidak perlu lagi ada perdebatan pada saat Pemerintah menegaskan untuk  mengurangi  beraktivitas di luar rumah, bekerja maupun beribadah tetap dengan mematuhi Protokol Kesehatan demi terwujudnya harapan kita semua untuk dapat  mengakhiri bencana nasional ini.

    Ramadan tahun ini kita jalani masih dalam situasi pandemi covid meskipun tingkat penyebarannya sudah semakin landai dan kita semua berharap tidak ada lagi  hari-hari yang sulit karena dampak dari   pandemi COVID-19, khususnya dalam menunaikan ibadah bagi ummat Muslim, dimana masyarakat mulai memperoleh kesempatan  berlomba-lomba untuk beribadah dengan memakmurkan Mesjid, namun saat ini pelaksanaannya tetap harus mematuhi Protokol Kesehatan.

    DESTINASI.CO.ID
    market.biz.id DESTINASI.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Di dalam  kitab suci Al-Qurat, surat  An-Nisa ayat ke 59, Islam menyuruh umatnya untuk taat dan patuh selain kepada  Allah dan Rasul Nya juga harus taat dan patuh kepada ulil amri, dimana menurut   Ibn Katsîr dan Al-Jashâsh, ulil amri adalah Ulama dan Umara’.

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ ۖ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

    Artinya :  Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya

    Dari berbagai pemberitaan media,   baik media cetak maupun media elektronik, dapat kita ketahui bahwa saat ini  Ulama dan Umara’ memiliki suara yang sama. Baik Ulama maupun Umara ’, Keduanya  mendukung peraturan yang ditetapkan oleh  Pemerintah, menghimbau pelaksanaan ibadah di bulan suci Ramadhan dengan tetap mematuhi Protokol Kesehatan, setiap orang dianjurkan untuk hidup sehat dengan memelihara kebersihan , antara lain harus sering mencuci tangan dengan menggunakan sabun yang dicuci di air yang mengalir , Hal ini sejalan dengan salah satu hadits yang menyatakan bahwa Kebersihan itu adalah sebagian dari Iman.

    اَلنَّظَافَةُ مِنَ الْإِيْمَانِ

    “Kebersihan sebagian dari iman.” (HR. Al-Tirmidzi)

    Dapat kita maknai bahwa sesungguhnya Allah SWT itu Maha suci yang menyukai hal-hal yang suci, Dia Maha Bersih yang menyukai kebersihan, Dia Maha Mulia yang menyukai kemuliaan, Dia Maha Indah yang menyukai keindahan, .

    Selain harus menjaga kebersihan dengan membiasakan untuk  selalu mencuci tangan dengan menggunakan sabun yang dicuci di air yang mengalir, juga Pemerintah mewajibkan kepada seluruh rakyat Indonesia untuk menggunakan masker. Jika dipandang dari sudut Islami, penggunaan masker ini dapat kita maknai agar kita selaku ummat Islam harus dapat menjaga mulut antara lain menjaga lisan kita yaitu jangan suka berkata tidak baik, jangan suka membicarakan orang lain dan jangan suka memfitnah.

    Hal ini dapat kita lihat pelajari dari apa yang  diriwayatkan di  dalam hadist berikut :

    Dari Abu Hurairah r.a. bahwasanya ia mendengar Nabi Muhammad SAW  bersabda: “Sesungguhnya seseorang hamba itu niscayalah berbicara dengan suatu perkataan yang tidak ia fikirkan – baik atau buruknya, maka dengan sebab perkataannya itu ia dapat tergelincir ke neraka yang jaraknya lebih jauh daripada jarak antara sudut timur dan sudut barat.” (Muttafaq ‘alaih)”

    Selain mencegah agar terhindar dari berbicara tidak baik, memaknai penggunaan masker dari sudut pandang Islami, diharapkan agar kita  dapat tetap  menjaga mulut kita untuk tidak memfitnah orang lain,    Di dalam Al-Qur’an dan hadist sendiri ada banyak makna tentang fitnah, seperti fitnah bermaksud syrik dalam islam yang keluar  dari jalan yang benar, sesat, pembunuhan dan kebinasaan, perselisihan dan peperangan, kemungkaran dan kemaksiatan. Termasuk adalah menyebar berita dusta atau bohong atau mengada-ngada yang saat ini dikenal dengan istilah HOAX yang kemudian merugikan orang lain juga termasuk dalam fitnah.

    Fitnah merupakan suatu kebohongan besar yang sangat merugikan dan termasuk dalam dosa yang tak terampuni oleh Allah SWT. sebagaimana tersebut di dalam Firman Allah Surat Al Hujurat ayat 12 :

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ

    Artinya : “Wahai orang yang beriman jauhilah kebanyakan dari prasangka, (sehingga kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) karena sesungguhnya sebagian dari prasangka itu adalah dosa dan janganlah sebagian kamu menggunjing setengahnya yang lain. Apakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? ( Jika demikian kondisi mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Jadi patuhilah larangan-larangan tersebut) dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (Q. S. Al-Hujurat : 12).

    Dari semua apa yang telah diuraikan di atas, sebagai ummat Islam, kami menghimbau mari kita bersatu  untuk melawan penyebaran COVID-19 i dengan  mematuhi pertaturan-peraturan yang telkah ditetapkan oleh Pemerintah sesuai Protokol Pencegahan COVID-19.

    Untuk menghadapi pandemi COVID-19 dibutuhkan kepatuhan dan kedisiplinan. Disiplin terhadap aturan yang telah ditetapkan oleh Pemerintah demi keselamatan seluruh rakyat Indonesia dari keganasan penyebaran COVID-19. Untuk itu diharapkan seluruh rakyat Indonesia dapat mematuhinya. (**/Jon)

    SURABAYA
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Kajati Jatim Mia Amiati : Bagimana Memaknai...

    Artikel Berikutnya

    KAI Daop VII Madiun Bersama Komunitas Rail...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Afrizal verified

    Suhendi

    Suhendi verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 148

    Registered: Apr 8, 2022

    Muh. Ahkam Jayadi

    Muh. Ahkam Jayadi verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 742

    Registered: Aug 19, 2021

    Calvin Maruli

    Calvin Maruli verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 8, 2020

    Suharyadi

    Suharyadi verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 9, 2020

    Profle

    Muh. Ahkam Jayadi verified

    Dandim 1507/Saumlaki Komandan Upacara Pemberangkatan Satgas Pulau Terluar Koops XVI TA 2022
    Sekda Andre Algamar Lantik 6 Pejabat Fungsional 

    Rekomendasi

    Bupati Sumenep Ajak Dandim Baru Ikut Cegah Peredaran Narkoba
    Penandatanganan Naskah Raperda Pertanggung Jawaban Pelaksanaan APBD 2021
    Pertama di Indonesia, ITS Resmikan Prodi S2 Magister Desain Interior
    Sandiaga Uno : Desa Wisata Watu Kandang Trenggalek Memang Layak Masuk 50 Besar AWDI 2022
    Dekan FKM UNAIR Optimis Perwali Mampu Tingkatkan KTR di Surabaya

    Ikuti Kami