Sehabis Liburan Malah Stres, Yuk Kenali Post-holiday Blues

    Sehabis Liburan Malah Stres, Yuk Kenali Post-holiday Blues
    Pembicara pada sesi webinar Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) bekerja sama dengan Riliv, Toetiek Septriasih SPsi MPsi, saat mengawali pembahasan mengenai post-holiday blues

    SURABAYA — Untuk menyegarkan pikiran pasca penat menjalani kehidupan, orang-orang berlibur atau healing, istilah kekiniannya. Alih-alih merasa segar, tak jarang yang hadir malah perasaan cemas tanpa alasan, tak bergairah, hingga kehilangan fokus. Hal ini merupakan gejala ketika seseorang mengalami post-holiday blues (PHB). Mari kenali penyebab dan cara mengatasinya bersama Psikolog Klinis Riliv, Toetik Septriasih SPsi MPsi.

    PHB dan Penyebabnya

    JOURNALIST.ID
    market.biz.id JOURNALIST.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Toetiek mengatakan bahwa post-holiday blues merupakan gejala psikologis berupa suasana hati yang dipenuhi kesedihan hingga kesepian setelah menjalani liburan. PHB bukanlah penyakit patologis atau perilaku tidak wajar. “Perlu dipahami PHB ini adalah hal yang normal terjadi, setiap orang pasti bisa memulihkan diri dari kondisi ini, ” ucapnya.

    Menurut Toetiek, setidaknya ada dua hal utama yang dapat menyebabkan PHB terjadi. Pertama, ketika seseorang menjadikan liburan sebagai media untuk menghindar dari tanggung jawab yang seharusnya dihadapi. Dalam istilah manajemen stres, hal ini disebut prinsip flight. “Alih-alih merasakan healing, seseorang yang berlibur karena menghindari tanggung jawab cenderung akan lebih tertekan setelah selesai berlibur, ” terang psikolog klinis tersebut, Sabtu (12/3/2022).

    Alasan lain seseorang mengalami PHB adalah apabila orang tersebut mengalami peristiwa tidak mengenakkan saat berlibur. Misalnya, ketika kehabisan uang, menghadapi kehilangan atas seseorang atau sesuatu, hingga perubahan gaya hidup seperti jam tidur dan pola makan. “Tidur larut malam atau rencana perjalanan yang terlalu padat juga dapat menimbulkan post-holiday blues, ” tambah Toetiek.

    Beberapa hal yang dapat dilakukan saat seseorang terlanjur mengalami post-holiday blues

    Cara Penyembuhan PHB

    Lantas, bagaimana menyembuhkan gejala psikologis ini? Perlu dimaknai kembali bahwa liburan berbeda dengan healing. Healing merupakan proses penyembuhan yang dibantu serta didampingi oleh pihak yang kompeten. Sedangkan liburan merupakan proses untuk mengistirahatkan diri. “Perlu dimaknai ulang, kalau jadwal liburannya justru padat, maka tidak ada proses penyembuhannya, ” ungkap alumni Psikologi Universitas Gadjah Mada tersebut.

    Meredakan gejala PHB bisa dimulai dengan mengakui apa yang dirasakan dan menganggap hal tersebut wajar. Tidak apa-apa untuk menceritakan masalah yang dihadapi kepada orang-orang yang dipercaya. Selain itu, melakukan olahraga ringan serta memperbanyak gerak juga dapat menjadi solusi untuk meningkatkan kembali produksi hormon kebahagiaan seperti endorfin dan dopamin.

    REPORTER.CO.ID
    market.biz.id REPORTER.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Toetiek Septriasih SPsi MPsi saat menyampaikan materi manajemen stres

    Terapkan Prinsip 4A

    Terakhir, berlatih melakukan pengelolaan stres melalui prinsip 4A juga dapat menyembuhkan serta mencegah agar gejala PHB ini tidak semakin parah. Mulailah memahami masalah apa saja yang dapat memicu stres. Kemudian, terapkan prinsip 4A, meliputi avoid atau menghindari pemicu stres,  alter atau mengemukakan pikiran yang menyebabkan tertekan,  adapt atau melatih keterampilan saat berada dalam situasi tidak nyaman, serta accept yaitu memahami bahwa tidak semua hal dapat dikendalikan.

    Dengan berlatih mengelola stres, seseorang akan lebih mudah memahami bagaimana dirinya mengalokasikan waktu untuk menyelesaikan tugas-tugasnya. Liburan yang dijadwalkan pun dapat diusahakan bukan sebagai bentuk melarikan diri dari tanggung jawab, melainkan sebagai sarana beristirahat. “Perlu diingat, stres bukanlah hal berbahaya yang akan menjerumuskan kita. Reaksi kita lah yang menentukan kita dapat menghadapinya atau tidak, ” pungkas Toetiek menutup sesi webinar tersebut. (*)

    Reporter: Fathia Rahmanisa

    Redaktur: Gita Rama Mahardhika

    SURABAYA
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Tingkatkan Kapasitas Pengurus, B-PHA UNAIR...

    Artikel Berikutnya

    KAI Daop VII Madiun Bersama Komunitas Rail...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Afrizal verified

    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 2242

    Registered: Jul 17, 2020

    Suhendi

    Suhendi verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 148

    Registered: Apr 8, 2022

    Muh. Ahkam Jayadi

    Muh. Ahkam Jayadi verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 742

    Registered: Aug 19, 2021

    Calvin Maruli

    Calvin Maruli verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 8, 2020

    Profle

    Muh. Ahkam Jayadi verified

    Dandim 1507/Saumlaki Komandan Upacara Pemberangkatan Satgas Pulau Terluar Koops XVI TA 2022
    Sekda Andre Algamar Lantik 6 Pejabat Fungsional 
    Warga Jorong Koto Kaciak Tewas Tenggelam di Danau Maninjau saat Mancing
    Ustaz Zainal Arifin Ajak Peduli Sesama yang Tertimpa Musibah

    Rekomendasi

    Lagi, Kontingen Kabupaten Sumenep Tambah Dua Emas dan Satu Perak
    Penandatanganan Naskah Raperda Pertanggung Jawaban Pelaksanaan APBD 2021
    Bupati Sumenep Ajak Dandim Baru Ikut Cegah Peredaran Narkoba
    Pertama di Indonesia, ITS Resmikan Prodi S2 Magister Desain Interior
    Dekan FKM UNAIR Optimis Perwali Mampu Tingkatkan KTR di Surabaya

    Ikuti Kami