Mahasiswa ITS Inovasikan Jembatan Desa Semambung Bojonegoro

    Mahasiswa ITS Inovasikan Jembatan Desa Semambung Bojonegoro
    Visualisasi desain jembatan yang dirancang oleh tim Pawaka Indraloka

    SURABAYA — Tim Mahasiswa Departemen Teknik Sipil Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) hadirkan rancangan jembatan yang diharapkan memperlancar aktivitas warga Desa Semambung, Kabupaten Bojonegoro. Sebab, mobilitas warga desa sering terhambat akibat aktivitas Sungai Bengawan Solo.

    Lebih lanjut, salah satu anggota tim, Ramdhan Hadi Wijaya menyampaikan, ketika sungai Bengawan Solo yang melewati Desa Semambung sedang pasang, jembatan yang ada tidak dapat dilintasi. Hal ini menyebabkan para warga harus memutar jauh jika ingin menyebrang. 

    Black Coffee
    market.biz.id Black Coffee
    18% Rp 4.500
    Beli sekarang!

    Berlatar belakang dari nama Desa Semambung, jembatan karya mereka didesain agar lebih efisien, ekonomis, dan realistis dibandingkan dengan jembatan konvensional. Hal tersebut pun dibuktikan pada perhitungan mereka dalam aplikasi SAP2000. “Jembatannya harus efisien dalam menahan beban berat juga harus ringan, ” tutur Ramdhan kepada media Kamis (3/3/2022).

    Menurutnya, perhitungan tersebut ditujukan agar dapat mencapai efisiensi tertinggi dalam segi biaya sehingga lebih murah dibandingkan dengan jembatan konvensional seperti biasa. Berdasarkan perhitungan tersebut, Suci mengungkapkan bahwa jembatan yang mereka rancang mampu menahan beban sebesar 30 ton. “Jembatan itu sendiri dirancang dengan berat 2090, 81 kilo newton, ” tambah Suci.

    OTOSATU.COM
    market.biz.id OTOSATU.COM
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    (Dari kiri ke kanan) Ramdhan Hadi Wijaya, Suci Nur Nimasmira, dan Avelyne Christianti saat memenangkan juara pertama dalam Young Civil Engineer 2021.

    READ.CO.ID
    market.biz.id READ.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Inovasi ini membawa Suci dan kedua temannya, Avelyne Christianti dan Ramdhan Hadi Wijaya, keluar sebagai juara pertama di Young Civil Engineer 2021 dalam kategori Bridge Construction, Minggu (14/11/2021) yang lalu.

    Selama proses mengikuti perlombaan, Avalyne mengaku bahwa ia dan tim menghadapi beberapa hambatan. Salah satunya, mereka tidak tahu bahwa pada tahap final terdapat perubahan bahan pada jembatan yang awalnya bahan kayu balsa menjadi bahan baja. 

    Meskipun pengembangan jembatan mereka memakan waktu kurang lebih selama satu bulan penuh. Tim yang dibimbing oleh Dr. Wahyuniarsih Sutrisno ST MT ini berharap dan menyarankan agar Jembatan Semambung diuji dan direncanakan lebih detail untuk diadopsi pada skala jembatan sebenarnya dan diterapkan secara nyata agar bermanfaat bagi masyarakat. Tidak lupa mereka juga ingin agar rekan mahasiswa lainnya memiliki kesempatan untuk mengembangkan ilmu dan ide-ide kreatifnya pungkas Suci. (*)

    Reporter: Gandhi Kesuma

    WARTAKESEHATAN.CO.ID
    market.biz.id WARTAKESEHATAN.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Redaktur: Fatih Izzah

    BOJONEGORO
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Bareskrim Polri Blokir Sejumlah Rekening...

    Artikel Berikutnya

    KAI Daop VII Madiun Bersama Komunitas Rail...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Suhendi verified

    Muh. Ahkam Jayadi

    Muh. Ahkam Jayadi verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 742

    Registered: Aug 19, 2021

    Calvin Maruli

    Calvin Maruli verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 8, 2020

    Suharyadi

    Suharyadi verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 9, 2020

    Megy Aidillova

    Megy Aidillova verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 12, 2020

    Profle

    Muh. Ahkam Jayadi verified

    Dandim 1507/Saumlaki Komandan Upacara Pemberangkatan Satgas Pulau Terluar Koops XVI TA 2022

    Rekomendasi

    Bupati Sumenep Ajak Dandim Baru Ikut Cegah Peredaran Narkoba
    Penandatanganan Naskah Raperda Pertanggung Jawaban Pelaksanaan APBD 2021
    Pertama di Indonesia, ITS Resmikan Prodi S2 Magister Desain Interior
    Sandiaga Uno : Desa Wisata Watu Kandang Trenggalek Memang Layak Masuk 50 Besar AWDI 2022
    Dekan FKM UNAIR Optimis Perwali Mampu Tingkatkan KTR di Surabaya

    Ikuti Kami